Sistem Reproduksi Pada Manusia (Materi Ringkasan)

loading...
Merupakan bagian dari Sistem Reproduksi pada Manusia (Materi Lengkap)

sistem reproduksi pria

Sistem reproduksi pada pria terdiri dari penis, testis, epididimis, vas deferens, uretra, vesikula seminalis, kelenjar prostat, dan kelenjar cowper. Berikut adalah penjelasan singkat fungsi bagian-bagian sistem reproduksi pria:

  1. Penis berfungsi sebagai alat kopulasi
  2. Testis berfungsi sebagai tempat memproduksi sperma
  3. Epididimis berfungsi sebagai tempat mematangkan sperma
  4. Vas deferens berfungsi sebagai saluran penyalur sperma dari epididimis menuju vesikula seminalis
  5. Vesikula seminalis berfungsi sebagai penghasil air mani dan menghasilkan zat makanan untuk sperma
  6. Kelenjar prostat berfungsi menghasilkan zat untuk kelangsungan hidup sperma
  7. Kelenjar cowper berfungsi menghasilkan getah pelicin dan bersifat basa

Proses pembentukan sperma disebut spermatogenesis yang terjadi di dalam testis dan dihasilkan dari sel spermatogonium. Testis terdiri dari pilinan tubulus seminiferus dimana di dindingnya terjadi spermatogenesis. Proses pembentukan sperma terdiri dari tiga tahap yaitu mitosis, meiosis I, dan meiosis II. Spermatogenesis distimulasi oleh lima hormon yaitu testosteron, LH (Luteinizing Hormone), FSH (Follicle Stimulating Hormone), estrogen, dan hormon pertumbuhan.


 
sistem reproduksi wanita
 
Sistem reproduksi pada wanita terdiri dari ovarium, oviduk, uterus, serviks, dan vagina. Berikut adalah penjelasan singkat fungsi bagian-bagian sistem reproduksi wanita:
  1. Ovarium berfungsi sebagai tempat terbentuknya ovum (sel telur)
  2. Oviduk (tuba falopi) berfungsi sebagai tempat bertemunya sperma dan ovum (fertilisasi)
  3. Uterus (rahim) berfungsi sebagai tempat perkembangan zigot apabila sel telur telah dibuahi
  4. Serviks adalah leher rahim yang terletak dibawah uterus
  5. Vagina berfungsi sebagai tempat masuknya sperma dan tempat mengeluarkan janin saat melahirkan

Proses pembentukan ovum disebut oogenesis yang terjadi di dalam ovarium dan dihasilkan oleh sel oogonium (sel indung telur). Ovum juga mengalami pembelahan mitosis dan meiosis sebelum dilepaskan ke oviduk. Proses pelepasan tersebut disebut ovulasi.

Jika sel telur tidak dibuahi oleh sperma, maka dinding rahim (endometrium) meluruh sehingga terjadi menstruasi. Dalam menstruasi terdapat siklus menstruasi yang terjadi sekitar 28 hari. Terdapat empat fase menstruasi yaitu fase menstruasi, fase pra-ovulasi, fase ovulasi, dan fase pasca-ovulasi. Pada fase pasca-ovulasi ovum telah siap dibuahi. Namun jika sampai hari ke-26 tidak terjadi pembuahan, maka akan kembali ke fase menstruasi. Jika terjadi pembuahan, menstruasi tidak terjadi dan zigot akan terbentuk.


Gangguan dan penyakit pada sistem reproduksi pria meliputi hipogonadisme, kriptorkidisme, uretritis, prostatitis, epididimitis, kanker prostat, dan orkitis. Sedangkan gangguan dan penyakit pada sistem reproduksi wanita meliputi gangguan menstruasi, kanker vagina, kanker serviks, kanker ovarium, endometriosis, dan infeksi vagina.


Anda bisa request artikel tentang apa saja, kirimkan request Anda ke hedisasrawan@gmail.com

loading...

No comments:

Post a Comment