6 Contoh Kegiatan Manusia yang Berdampak Negatif terhadap Keanekaragaman Hayati

loading...

Contoh Kegiatan Manusia yang Berdampak Negatif terhadap Keanekaragaman HayatiJumlah manusia di dunia ini terus bertambah dan kebutuhan manusia yang juga semakin bertambah dan semakin kompleks membuat lingkungan semakin dikorbankan. Lahan hijau yang dipersempit hanya untuk memenuhi kebutuhan papan (perumahan) yang semakin mendesak. Ada juga beberapa tempat yang dijadikan tempat sampah hingga bergunung-gunung. Hal ini membuat keanekaragaman hayati semakin tidak lestari. Nah, berikut adalah beberapa contoh kegiatan manusia yang berdampak negatif pada keanekaragaman hayati. Langsung saja kita simak yang pertama:

(Baca juga materi ringkasan tentang Keanekaragaman Hayati)

1. Pembakaran Hutan

Karena lahan di kota atau di kawasan pertanian semakin sempit, maka hutan pun dikorbankan. Hutan digunduli dan dijadikan kawasan perumahan atau perkebunan. Apalagi dengan cara dibakar. Bisa saja kawasan hutan yang tidak perlu digunduli malah ikut terbakar. Hal ini menyebabkan terjadinya kerusakan pada keanekaragaman hayati karena banyak jenis tumbuhan yang mati serta hewan yang kehilangan tempat tinggal.

2. Membuang Sampah ke Sungai

Kebiasaan membuang sampah ke sungai juga dapat merusak keanekaragaman hayati. Karena sampah yang menumpuk di sungai membuat sungai menjadi kotor dan tidak sehat bagi makhluk hidup yang berhabitat disana. Akibatnya banyak ikan yang mati karena sungai yang tercemar.

3. Penggunaan Pestisida Secara Berlebihan

Dampaknya juga kepada habitat di sungai. Pestisida sangat beracun sehingga dapat membunuh makhluk hidup di sungai bahkan dapat merusak lahan pertanian itu sendiri.

4. Penangkapan Ikan dengan Bahan Peledak

Ini tentu saja sangat merusak habitat di laut. Bahan peledak tidak hanya dapat membunuh ikan, tetapi juga dapat merusak terumbu karang. Padahal terumbu karang adalah habitat alami hewan-hewan di laut. Hal ini berdampak pada kerusakan keanekaragaman hayati di laut.

5. Pemburuan Satu Jenis Hewan dalam Jumlah Besar

Jika hewan terus diburu dalam jumlah besar, maka hewan tersebut dapat menjadi langka. Apalagi jika hewan tersebut jarang berkembang biak. Hal ini menyebabkan ekosistem menjadi tidak seimbang sehingga dapat berdampak buruk pada keanekaragaman hayati.

6. Tidak Melaksanakan Program KB

Pertumbuhan penduduk yang semakin membengkak disebabkan oleh sedikit orang yang mau melaksanakan program KB. Hal ini berdampak pada kebutuhan manusia yang semakin meningkat baik dalam bidang sandang, pangan, dan papan. Pada akhirnya hutan ditebang untuk memenuhi kebutuhan tersebut yang menyebabkan rusaknya keanekaragaman hayati.


Sumber:

Judul

Alamat

1. DAMPAK NEGATIF KEGIATAN MANUSIA TERHADAP LINGKUNGAN http://artikel-kependidikan.blogspot.com/2011/04/dampak-kegiatan-manusia-terhadap.html
2. Pengaruh Kegiatan Manusia Terhadap Keanekaragaman Hayati http://hanyafifablog.blogspot.com/2013/02/pengaruh-kegiatan-manusia-terhadap.html


Anda bisa request artikel tentang apa saja, kirimkan request Anda ke hedisasrawan@gmail.com

Semoga bermanfaat, Tetap Semangat! | Catatan Harian

loading...

2 comments:

  1. Manusia berulah alampun jadi bertingkah padahal kalau selaras alam dan manusia pastinya kita bisa tentram. tindakan negatif kita yg membuat terjadinya bencana. seharusnya ini yang di jadikan renungan buat diri masing masing. oya sob ane nangkap ikan hanya menggunakan Teknik Mancing doang lho tanpa bahan peledak hehehehehehe

    ReplyDelete