Cara Kerja Sistem Saraf Simpatik dan Parasimpatik

loading...

Saraf simpatik dan parasimpatik termasuk ke dalam sistem saraf tak sadar. Saraf simpatik berpangkal pada sumsum tulang belakang (medula spinalis) sedangkan saraf parasimpatik berpangkal pada sumsum lanjutan (medula oblongata). Cara kerja saraf simpatik dan parasimpatik beragam dan sangat penting untuk mengatur beberapa fungsi tubuh supaya tetap stabil. Berikut adalah cara kerja sistem saraf simpatik dan parasimpatik. Langsung saja kita simak yang pertama:

Cara Kerja Sistem Saraf Simpatik dan Parasimpatik

Cara kerja sistem saraf simpatik berlawanan dengan cara kerja sistem saraf parasimpatik. Keduanya mengontrol sebagian besar organ dalam tubuh. Ada dua jenis neuron yang terlibat dalam transmisi impuls (sinyal) melalui saraf simpatik yaitu pre-ganglionik dan pos-ganglionik. Neuron preganglionik berasal dari daerah torakolumbalis dari sumsum tulang belakang dan menuju ke ganglion dimana mereka bersinapsis dengan neuron posganglionik. Disana, neuron postganglionik memanjang ke sebagian besar tubuh. Pada sinapsis dalam ganglia, neuron preganglionik melepaskan asetilkolin, sebuah neurotransmitter yang mengaktifkan reseptor nicotinic acetylcholine pada neuron postganglionik. Untuk mencapai organ dan kelenjar target, akson harus menempuh perjalanan jauh dalam tubuh.

Baca juga: Sistem Saraf Pada Manusia

Fungsi saraf simpatik ada beberapa seperti mata pada pupil, hati dengan meningkatkan tingkat dan kekuatan kontraksi, paru-paru dengan melebarkan bronkiolus melalui sirkulasi adrenalin, pembuluh darah dengan melebarkan di otot rangka (pada hewan), kelenjar keringat dengan mengaktifkan sekresi keringat, saluran pencernaan dengan menghambat peristaltis, ginjal dengan meningkatkan renin sekresi, testis dengan meningkatkan detumescence, dan ductus deferens dengan meningkatkan emisi sebelum ejakulasi.

Beberapa hal yang diatur oleh saraf parasimpatik adalah air liur, lakrimasi, buang air kecil, pencernaan, dan buang air besar. Impuls melewati saraf parasimpatik dengan sistem dua neuron. Neuron pertama disebut preganglionik dan yang kedua disebut postganglionik. Neuron akan menjalar melalui beberapa sel saraf yang dihubungkan dengan sinapsis sebelum sampai ke organ atau kelenjar target.

Fungsi saraf parasimpatik adalah menyempitkan pupil, stimulasi sekresi air liur, mengurangi denyut jantung, menyempitkan saluran pernapasan, merangsang aktivitas sistem pencernaan, merangsang sekresi empedu, kontraksi kandung kemih, dan melemaskan rektum.


Anda bisa request artikel tentang apa saja, kirimkan request Anda ke hedisasrawan@gmail.com

loading...

No comments:

Post a Comment