Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Bagian 3)

pasukan Normandy memasuki Prancis D. Jalannya Perang Dunia 2

Karena Jerman menyerbu Polandia (1 September 1939), maka pada tanggal 3 September 1939 Inggris dan Perancis segera menyatakan perang terhadap Jerman. Setelah Jepang melancarkan serangan mendadak ke pangkalan armada Amerika Serikat di Pearl Harbour pada tanggal 7 Desember 1941, Jerman dan Italia yang menjadi sekutu Jepang segera menyatakan perang kepada Amerika Serikat. Sejak Amerika Serikat menyataan perang kepada Jepang pada tanggal 8 Agustus 1941, Amerika mulai terlibat perang. Amerika berada di pihak Sekutu.

Pada permulaan perang, Jerman merasa bahwa Rusia tidak akan menyerang Jerman. Pada tanggal 21 Agustus 1939, Jerman dan Rusia telah menandatangani pakta nonagresi atau perjanjian untuk tidak saling menyerang. Karena perjanjian tersebut, Rusia mula-mula dianggap sebagai salah satu negara Blok Sentral oleh pihak Sekutu. Setelah Rusia diserang oleh Jerman pada bulan Juni 1941, negara-negara Sekutu barulah membantu Rusia menghancurkan Jerman di Front Timur. Lengsung saja kita simak selengkapnya…..

Jika ditinjau dari waktu berlangsungnya perang (1939 -1945), maka jalannya Perang Dunia II dapat dibedakan dalam tiga tahap.

1. Tahap permulaan (1939 – 1942)

Pada tahap ini, negara-negara Sentral umumnya selalu menang di berbagai medan pertempuran. Sebaliknya, negara-negara Sekutu hanya bertahan atau kalah.

2. Tahap titik balik (1942)

Tahap titik balik ditandai dengan:

  • Kalahnya Jepang dalam pertempuran di Laut Karang pada tanggal 4 Mei 1942.
  • Jerman dipukul mundur dalam pertempuran di El Alamien oleh Jenderal Montgomery pada tanggal 12 Oktober 1942.
  • Jerman mulai mengapat perlawanan dan kalah dalam pertempuran Stalingrad pada tanggal 19 November 1942, terhadap tentara Rusia yang dipimpin Jenderal Gregory Zhukov.

3. Tahap Akhir (1943 – 1945)

Pada tahap ini, negara-negara Sekutu mulai melakukan serangan atau pukulan yang menentukan bagi kekalahan Blok Sentral.

Jika ditinjau dari berbagai medan pertempuran yang terjadi, maka jalannya Perang Dunia II dapat terlihat dari dinamika perang sebagai berikut.

a. Penyerbuan Jerman ke Polandia dan Finlandia

Hitler memulai Perang Dunia II dengan mengerahkan 1,7 juta pasukan yang didukung ratusan pesawat tempur dan persenjataan berat serba modern. Jerman menyerbu Polandia pada tanggal 1 September 1939. Dalam tempo singkat, sebagian besar daerah Polandia berhasil dikuasai. Rusia merasa tidak aman lagi. Oleh karena itu, pada tanggal 17 September 1939 Rusia pun menyerbu Polandia Timur. Polandia Timur dikuasai Rusia pada tanggal 27 September 1939. Inggris dan Perancis yang menjamin kemerdekaan Polandia tidak mungkin lagi menolong Polandia dari kekalahan yang begitu cepat.

Setelah Polandia menyerah, Rusia kemudian mengarahkan perhatian ke Finlandia. Pada tanggal 30 November 1939, Rusia menyerbu Finlandia. Rusia berhasil memaksa negeri itu menerima suatu perdamaian yang disodorkan Rusia pada tanggal 12 Maret 1940. Dalam perjanjian itu, Finlandia terpaksa menyerahkan kota Karelian Isthmus, Viborg, Pangkalan AL Hangoe, dan sejumlah kepulauannya kepada Rusia.

b. Penyerbuan Jerman ke Norwegia dan Denmark

Pada tanggal 9 April 1940, Jerman melancarkan serangan laut dan udara ke wilayah Norwegia. Dalam waktu singkat, pasukan Jerman telah berhasil menduduki Oslo, Bergen, Trondheim, Stavagar, dan Narvik.

Pasukan Norwegia yang dibantu Inggris dan Perancis sempat memberikan perlawanan yang sengit. Akan tetapi pada tanggal 30 April 1940, Norwegia terpaksa menyerah kepada Jerman. Pemerintahnya kemudian melarikan diri ke London untuk melanjutkan perlawanan dari pengasingan. Sementara itu, dalam waktu yang sama, pasukan Jerman juga menyerbu Denmark. Dengan mudah Jerman menaklukkan Denmark.

c. Jatuhnya Belanda, Belgia, dan Prancis

Tanpa pengumuman apa pun, pasukan Jerman melancarkan serangan kilat (Blitzkrieg) ke Belanda, Belgia, dan Luxemburg pada tanggal 10 Mei 1940. Ratu Wilhelmina dari Belanda melarikan diri ke London. Sedangkan Raja Leopold III memerintahkan Belgia menyerah kepada Jerman pada tanggal 26 Mei 1940. Sementara itu, pasukan Inggris yang dikirim membantu Belgia terkepung di pelabuhan Dunkirk. Akan tetapi, sejumlah 337.130 pasukan Inggris berhasil menyelamatkan diri dan menyeberang ke Inggris dengan hanya menggunakan kapal-kapal atau perahu seadanya.

Pada awal Juni 1940, pasukan Jerman yang telah menduduki Luxemburg bersiap-siap menyerbu Prancis melalui kota Sedan. Setelah terjadi pertempuran sengit di kota Verdum pada tanggal 15 Juni 1940, kemerdekaan Perancis tidak dapat dipertahankan lagi. Dalam waktu singkat, lebih dari setengah wilayah Perancis diduduki pasukan Jerman. Oleh karena itu, Jenderal Petain pada tanggal 22 Juni 1940 menandatangani penyerahan Perancis kepada Jerman. Kemudian, Jenderal Petain membentuk pemerintahan Prancis yang tunduk kepada Jerman di Kota Vichy. Pasukan Perancis yang tetap setia kepada Perancis, di bawah pimpinan Jenderal Charles de Gaulle, melakukan perlawanan dengan mendirikan pemerintahan pengasingan di London.

d. Pertempuran Jerman–Inggris

Jatuhnya Perancis menyebabkan perhatian Jerman di Front Barat dialihkan ke Inggris. Dengan mengerahkan angkatan laut dan angkatan udaranya, Jerman berusaha mematahkan perlawanan Inggris. Sejak pertengahan Agustus 1940, Jerman mengerahkan seribu pesawat tempur setiap harinya untuk membombardir kota-kota Inggris siang dan malam. Akibatnya, banyak pusat industri di Inggris yang hancur. Ribuan penduduk kota London terbunuh atau terluka.

Inggris minta bantuan Amerika Serikat. Pada tanggal 2 September 1940, Amerika Serikat menandatangani kerja sama pertahanan dengan Inggris. Amerika Serikat bersedia mengirim 50 kapal destroyer, pesawat tempur, dan kapal selam ke Inggris. Imbalannya adalah Inggris menyewakan New Foundland, Bermuda, Bahama, Jamaica, Antigua, St. Lucia, dan Trinidad kepada Amerika Serikat selama 99 tahun. Daerah-daerah itu dijadikan sebagai pangkalan angkatan udara dan angkatan laut Amerika Serikat.

Dengan bantuan Amerika Serikat ini, pasukan Inggris kembali bangkit dan dapat mengimbangi kekuatan tempur Jerman. Bahkan, ketahanan Inggris dalam menangkis serangan-serangan Jerman sempat membuat frustrasi angkatan udara Hitler. Oleh sebab itu, kerja sama yang melibatkan poros Roma - Berlin - Tokyo dipererat dengan ditandatanganinya kerja sama militer antara Jerman, Italia, dan Jepang pada tanggal 27 September 1940.

Inggris semakin tergantung kepada Amerika Serikat dalam banyak hal, baik untuk memenuhi kebutuhan bahan mentah, makanan, senjata maupun industrinya. Inggris semakin mudah mendapatkan pinjaman dari Amerika, termasuk juga dari Rusia. Hal ini dimungkinkan setelah Amerika mengeluarkan Undang-Undang Pinjam Sewa (Lend and Lease Bill) pada tanggal 11 Maret 1941 dan Undang-Undang Cash and Carry. Dengan Undang-Undang Cash and Carry, pihak Sekutu diperbolehkan membeli kebutuhan perang dari Amerika dengan membayar kontan tetapi mengangkut sendiri. Selain itu, berdasar Undang-Undang Cash and Carry, Amerika berhak membekukan semua milik Jerman, Italia, dan Jepang di Amerika.

Dengan mengalirnya uang, senjata, dan bahan makanan; bahkan kesepakatan untuk menstandardisasi persenjataan mereka, Inggris dapat bertahan dari serangan Jerman yang siang malam terus-menerus menggempurnya.

e. Perang Jerman–Rusia (Juni 1941–Desember 1944)

Tanpa menghiraukan perjanjian nonagresi, Jerman menyerbu Rusia pada tanggal 22 Juni 1941. Dalam serangan kilat ini, Jerman dapat memukul pasukan Rusia sehingga mundur jauh ke timur. Antara bulan Juni hingga November 1941, garis pertempuran di Front Timur ini membentang dari utara kota Riga di Latvia sampai selatan kota Sevastopol di Semenanjung Krim. Rusia yang mundur ke timur meminta bantuan dari Inggris dan Amerika
Serikat.

Pada tanggal 1 Oktober 1941, Rusia, Inggris, dan Amerika Serikat menandatangani Protokol Moskow. Isi perjanjian itu adalah bahwa Inggris dan Amerika Serikat akan memberi bantuan kebutuhan-kebutuhan pokok kepada Rusia selama 9 bulan. Selain itu, Amerika akan memberikan kredit dalam rangka Lend and Lease Bill sebesar $ 1 Miliar.

Pada tahun 1942, pasukan Jerman dan sekutunya maju lebih jauh ke pedalaman Rusia. Dengan demikian, daerah yang dikuasai Jerman membentang dari utara kota Leningrad, Stalingrad sampai ke selatan di wilayah pegunungan Kaukasus. Kendati demikian, Rusia belum juga menyerah. Pada tanggal 26 Mei 1943, Rusia mengadakan pakta militer dengan Inggris untuk jangka waktu 20 tahun. Dengan bantuan Sekutu dan taktik bumi hangus, Rusia berhasil menahan laju pasukan Jerman. Dalam tahun 1943, Rusia mulai mengadakan serangan balasan secara besar-besaran.

Serangan balasan pasukan Rusia sesungguhnya telah mulai dijalankan sejak akhir tahun 1942 di selatan kota Stalingrad. Akan tetapi, hasilnya belum berdampak besar. Baru pada awal tahun 1943, Rusia melancarkan serangan balasan di bagian selatan dan utara secara serempak. Dalam serangan itu, Rusia berhasil memukul mundur sebanyak 22 divisi pasukan Jerman di bagian selatan.

Di kedua front ini, tentara Jerman yang tewas hingga bulan Maret 1943 mencapai 500.000 orang dan ratusan orang lainnya ditawan. Kemenangan di kedua front ini telah membangkitkan semangat juang pasukan Rusia. Mereka semakin bersemangat setelah Inggris dan Amerika mengirim bantuan 4.100 pesawat tempur dan 138.000 motor dari berbagai jenis. Demikianlah, gerak maju pasukan Rusia ke barat seperti tak mungkin dibendung lagi.

Dengan bantuan Amerika dan Inggris itu, Rusia segera melancarkan serangan lebih jauh lagi. Dengan dukungan sebanyak 275 divisi pasukan, Rusia terus maju memukul mundur pasukan Jerman. Pada akhir tahun 1943, pasukan Rusia berhasil maju sampai di sepanjang Sungai Dnieper dan dapat menguasai
kembali kota Kiev.

Pada tahun 1944, langkah maju pasukan Rusia semakin tak dapat dibendung lagi. Kota demi kota dapat direbut kembali. Bahkan, pada tanggal 24 Agustus 1944, Rumania menyerah kepada Rusia. Bulgaria menyerah kepada Rusia pada tanggal 20 Oktober 1944. Sesudah itu, Rusia terus melancarkan serangan sampai memasuki wilayah Jerman dan menggempur kota Berlin dari arah timur.

f. Perang di Afrika (1940 – 1943)

Peperangan di Afrika dan Laut Tengah pecah sejak Italia menyatakan perang terhadap Perancis dan Inggris pada tanggal 10 Juni 1940. Italia tidak hanya menyerang Perancis Selatan. Italia juga menghantam pasukan Perancis dan Inggris di Afrika Utara dan Afrika Timur. Akan tetapi, pasukan Italia dapat dipukul oleh pasukan Perancis dan Inggris yang dipimpin Jenderal de Gaulle dan Jenderal Montgomery. Peristiwa itu terjadi di Bardia pada tanggal 5 Januari 1941.

Melihat pasukan Italia yang tidak berdaya itu, Jenderal Erwin Rommel dari Jerman segera turun tangan memimpin pasukannya menyerbu Libya. Jenderal Rommel dengan mudah mengalahkan pasukan Inggris di Bardia dan Sollum. Montgomery terpaksa mundur sampai ke perbatasan Mesir di kota Tobruk pada tanggal 20 April 1941. Bahkan pada bulan Juni 1941, pasukan Rommel telah merebut kota El Alamein yang terletak 70 mil jauhnya dari Alexandria. Dengan demikian, medan perang Afrika Utara sepenuhnya telah ia kuasai.

Mulai bulan November 1942, Sekutu memutar haluan mengatur strategi baru karena mengalami kekalahan. Jenderal Montgomery memancing pasukan Jerman terus maju ke Kairo (Mesir). Sementara itu, Montgomery bermaksud memukul pasukan Jerman dari belakang lewat Tripoli. Pada tanggal 7–11 November 1942, pasukan Amerika mendarat di Maroko dan Aljazair. Inggris di bawah Montgomery kemudian menyerbu pertahanan Jerman di El Alamein. Serbuan mendadak dari arah belakang ini berhasil menghancurkan pasukan Jerman.

Kemenangan di El Alamein kembali membangkitkan semangat tempur pasukan Sekutu di Afrika. Pada tanggal 24 Januari 1943, Tripoli sudah dapat direbut kembali oleh pasukan pimpinan Montgomery. Gerakan bersama pasukan Amerika, Inggris, dan Perancis berhasil mengalahkan pasukan Jerman. Pada tanggal 8 dan 12 Mei 1943, Jerman menyerah di Tunisia dan Bezerte.

Dengan kemenangan itu, selesailah Perang Dunia II di Afrika. Segera setelah itu, pasukan Sekutu tidak menyia-nyiakan waktu untuk menyerbu Italia dari arah selatan.

g. Pasukan Sekutu menyerbu Italia

Di bawah komando Jenderal Dwight D. Eisenhower, pada tanggal 10 Juli 1943, pasukan gabungan Amerika, Inggris, dan Kanada mendarat di Sicilia. Pulau Sicilia diserbu oleh pasukan gabungan Inggris dan Kanada yang mendarat di pantai timur. Pesawat-pesawat Sekutu mengebom kota-kota penting di Italia. Pengeboman terus-menerus ini membuat Sicilia dalam tempo cepat jatuh ke tangan Sekutu pada akhir Juli 1943. Benito Mussolini pun dipaksa turun tahta. Ia digantikan Marsekal Petrus Bodoglio pada tanggal 23 Juli 1943. Mussolini yang
dipenjarakan oleh pemerintah baru sempat dibebaskan oleh tentara Jerman yang datang membantu. Akan tetapi, Mussolini akhirnya tertembak ketika melarikan diri ke Swiss pada tanggal 28 April 1944.

Pemerintah baru Italia tidak mau begitu saja menyerah. Perlawanan terus diberikan terhadap Sekutu. Ketika Sekutu mencoba menyeberangi Selat Messina pada tanggal 18 Agustus 1943, terjadilah pertempuran sengit. Dalam pertempuran ini, pihak Sekutu kehilangan pasukan. Barulah pada tanggal 8 September 1943 Sekutu dapat mendarat di Italia. Pasukan Sekutu memaksa pemerintah baru Italia pimpinan Bodoglio menyerah tanpa syarat. Penyerahan itu terjadi setelah pertahanan Garis Gustav di Selatan Roma dan Garis Gothic di utara Roma jatuh ke tangan Sekutu. Sisa-sisa pasukan Jerman, Austria, dan Italia masih terus mengadakan perlawanan. Baru pada tanggal 12 Agustus 1944, semuanya dipukul habis di Florence.

Kembali ke Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Bagian 2)

atau

Lanjut ke Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Bagian 4)

atau

Lanjut ke Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Rangkuman & Daftar Isi)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar