Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Bagian 4)

Jerman berhasil menduduki Paris, Prancis saat Perang Dunia 2 h. Pembebasan Perancis dan Belgia

Kalahnya Jerman di Front Timur, jatuhnya Italia ke tangan Sekutu, macetnya gempuran terhadap Inggris di Front Barat, dan ikutnya Amerika dalam perang telah membuat Jerman terpukul hebat. Keadaan menjadi berbalik. Jerman menjadi pihak yang bertahan dan Sekutu menjadi pihak yang menyerang.

Jatuhnya Front Selatan telah memberi kesempatan kepada Sekutu untuk melancarkan serangan terbesar ke daratan Eropa. Serangan itu direncanakan
pada D-Day yang jatuh pada tanggal 6 Juni 1944. Serangan dilaksanakan setelah dilakukan persiapan besar di Inggris dan pulau-pulau di Selat
Kanal.

Dengan tulang punggung Amerika Serikat dan Inggris, Sekutu membentuk satuan ekspedisi khusus yang disebut Allied Expeditionary Forces di bawah komando Jenderal Eisenhower. Serangan ini didukung AD, AL, dan AU yang meliputi 10.000 pesawat tempur dan 4.000 kapal perang. Pasukan Sekutu
diseberangkan dari Inggris ke Pantai Perancis melalui Semenanjung Normandia. Pendaratan besar-besaran yang dilakukan pada malam hari dan
dilakukan sampai dengan bulan Agustus 1944 ini berhasil mendaratkan sebanyak 2.200.000 tentara, 450.000 kendaraan perang, dan 4.000.000 ton perbekalan.

Dengan kekuatan sebesar itu, pasukan Sekutu selangkah demi selangkah merebut kota-kota di Perancis dan Belgia. Dengan serangan itu, rakyat di kedua negara itu tergugah untuk segera bangkit melawan Jerman. Akhirnya, pada tanggal 24 Agustus 1944, kota Paris dapat dibebaskan. Kemudian, pada tanggal 2 September 1944, Brussel dibebaskan.

Kemajuan pasukan Sekutu ini tidak membuat pasukan Jerman gentar. Komandan tertinggi pasukan Jerman di Front Barat, Jenderal Karl von Rundstedt, justru melancarkan serangan hebat pada bulan Desember 1944. Dalam pertempuran yang terjadi di Bulge, perbatasan Belgia dan Luxemburg pada tanggal 16 -25 Desember 1944, pasukan Sekutu terpukul dan terpaksa mundur sampai di lembah Sungai Meuse.

Dalam bulan Juli - Desember 1944, angkatan udara Jerman menghujani London dengan bom paling modern saat itu, V1 dan V2. Bom ini adalah sejenis roket yang dikendalikan dari jarak jauh. Namun, tekanan Sekutu dari segala arah terhadap Jerman telah membuat V1 dan V2 tidak berdaya.

i. Pertempuran di wilayah Jerman

Meskipun pasukan Jerman memberikan perlawanan sengit sampai akhir tahun 1944, perlawanan itu tidak lagi membawa dampak besar. Kejayaan Jerman telah pudar dan tinggal sisa-sisanya saja. Pada awal tahun 1945, tidak ada lagi yang percaya bahwa Jerman akan memenangkan perang. Sekutu telah mengepung seluruh perbatasan Jerman. Rakyat di Jerman sendiri putus asa, sehingga kehidupan industri, ekonomi, tentara, dan politiknya kacau balau. Pasukan Jerman hancur di medan selatan, timur, dan barat pada awal tahun 1945. Di Front Timur, pasukan Rusia telah merebut Warsawa, Krakow, dan Lozt pada pertengahan Januari 1945. Kemudian, pada awal Februari 1945, di Front Barat, pasukan Inggris merebut Nijmegen. Pasukan Amerika merebut Trier, Cologne dan menyeberangi lembah Ruhr.

Pada bulan April 1945, pasukan Amerika dan Rusia telah bertemu di sepanjang Sungai Elbe. Tinggal kota Berlin yang masih tetap bertahan. Sementara itu, angkatan udara Sekutu terus menghujani kota-kota di Jerman untuk mendukung serangan pasukan infantri di darat.

Hitler yang putus asa melihat keadaan tersebut, pada tanggal 30 April 1945, melakukan bunuh diri. Tampuk kepemimpinan diserahkan kepada 0Laksamana Doenitz. Meninggalnya Hitler serta menyerahnya pasukan Jerman di Austria tidak membuat Laksamana Doenitz segera menyerah. Setelah seluruh Berlin diserbu oleh pasukan Sekutu, Jenderal Doenitz menyerah tanpa syarat pada tanggal 7 Mei 1945 kepada Sekutu. Dengan penyerahan pasukan Jerman ini, Perang Dunia II di Eropa berakhir.

j. Pertempuran di Asia-Pasifik

Jepang berhasil memperoleh Vietnam (Indo-Cina) dari pemerintah Perancis. Vietnam dijadikan pangkalan armada utama Jepang untuk melancarkan serangan ke Asia Tenggara.

Jepang membuka Perang Pasifik dengan melancarkan serangan mendadak ke Pearl Harbour pada tanggal 7 Desember 1941. Pearl Harbour adalah Pangkalan Armada Amerika Serikat di Pasifik. Serangan ini menyebabkan Amerika Serikat tidak lagi mempertahankan sikap netralnya dalam Perang
Dunia II. Beberapa jam setelah kejadian itu, pada tanggal 8 Desember 1941, Amerika Serikat menyatakan perang terhadap Jepang.

Setelah melumpuhkan armada Amerika di Pasifik, dari pangkalan utamanya di Indo-Cina, Jepang segera melancarkan serangan ke Asia Tenggara. Pasukan Jepang dalam penyerangan itu dipimpin oleh Jenderal Yamashita. Serangan ini berhasil memporak-porandakan pertahanan Sekutu di Asia Tenggara. Dalam penyerbuan ke Malaya, pada tanggal 10 Desember 1941, Jepang berhasil menenggelamkan dua kapal induk Inggris HMS Princes of Wales dan HMS Repulse. Tenggelamnya dua kapal induk ini disusul dengan menyerahnya Jenderal Percival kepada Jenderal Yamashita pada tanggal 14 Februari
1942.

Pada tanggal 27 Februari 1942, terjadi pertempuran yang disebut The Battle of Java Sea (Pertempuran di Laut Jawa). Dalam serangan itu, Pulau Jawa jatuh ke tangan Jepang, kemudian disusul dengan menyerahnya Belanda. Penyerahan Belanda kepada Jepang itu terjadi di Kalijati pada tanggal 9 Maret
1942.

Serbuan Jepang ke Burma (sekarang Myanmar) menyebabkan jatuhnya Burma ke tangan Jepang pada tanggal 2 Mei 1942. Demikian pula, Filipina berhasil dikuasai Jepang pada tanggal 6 Mei 1942. Jenderal Douglas MacArthur mundur ke Australia untuk menyusun strategi dan taktik baru. Dengan demikian, dalam tempo kurang dari 5 bulan, Jepang sudah menguasai seluruh Asia Tenggara.

Mulai tahun 1943, pertempuran di Asia-Pasifik memasuki titik balik setelah terjadi pertempuran di Laut Karang (4 Mei 1942) dan di Guadalacanal (7 Agustus 1942 - 9 Februari 1943). Dalam pertempuran di Laut Kanal dan Guadalacanal, Jepang mengalami kekalahan besar. Laksamana Yamamoto
gugur. Tentara Amerika dapat merebut kepulauan di sebelah timur Irian. Dengan cara loncat katak, Jenderal Mac Arthur bergerak dari utara Irian kembali
menuju Filipina.

Dari Filipina, yang direbut kembali pada tanggal 22 Oktober 1944, Sekutu merencanakan untuk menyerbu Jepang. Sementara itu, dari Hawaii, armada
Amerika di bawah Laksamana Chester Nimitz juga berusaha menyerbu Jepang setelah mengalahkan armada Jepang. Pasukan korps komando Amerika berhasil mendekati kepulauan Jepang. Pada tanggal 17 Maret 1945, Iwojima direbut. Menyusul kemudian, tanggal 21 Juni 1945, Okinawa direbut pasukan Amerika. Walaupun angkatan udara Amerika Serikat telah mengebom kota-kota di Jepang, tetapi Jepang tetap tidak menyerah. Oleh karena itu, pada tanggal 6 Agustus 1945 kota Hiroshima dibom atom. Karena Jepang tidak juga menyerah, maka pada tanggal 9 Agustus 1945, Kota Nagasaki dibom atom oleh Amerika Serikat untuk memaksanya menyerah.

Akhirnya, melalui pidato radio pada tanggal 14 Agustus 1945, Kaisar Hirohito menyatakan kesediaan Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu. Akan tetapi, secara resmi, upacara penyerahan Jepang baru diadakan pada tanggal 2 September 1945 di atas kapal perang “Missouri” di Teluk Tokyo. Dengan demikian, Perang Pasifik yang merupakan bagian dari Perang Dunia II dianggap
berakhir dan Sekutu kembali keluar sebagai pemenangnya.

Kembali ke Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Bagian 3)

atau

Lanjut ke Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Bagian 5)

atau

Lanjut ke Pengaruh Perang Dunia & Pendudukan Jepang di Indonesia (Rangkuman & Daftar Isi)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...