Tips Merawat Aglaonema: Penyiraman

loading...

Sepintas penyiraman tanaman merupakan masalah yang sepele karena hanya tampak sebagai pekerjaan membasahi tanaman dan medianya. Namun, sebenarnya masalah penyiraman tidak sesederhana itu karena jika terlalu banyak mendapatkan air siraman, batang aglaonema bisa membusuk atau daunnya menguning. Aglaonema merupakan jenis tanaman yang menyukai kondisi media tanam semibasah atau lembap, sehingga kebutuhannya terhadap air sedang-sedang saja.

Beberapa jenis air yang dapat digunakan untuk menyiram aglaonema adalah air hujan, air ledeng, air sungai, dan air sumur. Namun, dari beberapa jenis air tersebut, yang terbaik adalah air sumur karena mengandung bermacam-macam mineral dan unsur-unsur yang dibutuhkan aglaonema. Sementara itu, air ledeng sering kali mengandung kaporit pembunuh kuman, air hujan miskin mineral dan PHnya agak asam, serta air sungai biasanya mengandung berbagai macam bibit penyakit yang bisa membunuh tanaman.

Air hujan yang berlebihan juga bisa menyebabkan aglaonema membusuk. Untuk mengatasi air hujan, sebaiknya tempat penanaman aglaonema dipasangi paranet dan plastik atau kaca. Dengan cara ini curah hujan yang banyak bisa diatasi.

Pada musim kemarau, sebaiknya aglaonema disiram sampai media tanam dan akarnya basah. Pada hari berikutnya jika matahari bersinar dengan terik, aglaonema jangan disiram lagi, terutama jika media tanamnya masih basah, tetapi hanya dilakukan pengabutan ke permukaan daun-daunnya untuk menghindari penguapan yang terlalu banyak.

Berdasarkan pengalaman, aglaonema yang ditanam di dataran rendah harus disiram menggunakan air bercampur pupuk seminggu sekali hingga seluruh bagian tanaman dan media tanamnya basah benar. Selanjutnya, penyiraman dilakukan dua kali menggunakan air biasa dengan jumlah sedang. Pada hari-hari berikutnya dilakukan pengabutan ke seluruh permukaan daun. Sementara itu, aglaonema yang ditanam di dataran sedang disiram menggunakan air bercampur pupuk seminggu sekali hingga seluruh bagian tanaman dan media tanamnya basah benar. Selanjutnya penyiraman dilakukan satu kali menggunakan air biasa dengan jumlah sedang dan pada hari-hari berikutnya dilakukan pengabutan ke seluruh permukaan daun.


Semoga bermanfaat,  Tetap Semangat! | Catatan Harian

loading...

1 comment: