Anatomi Jantung (Artikel Lengkap)

loading...
Jantung merupakan organ berotot pada manusia dan hewan lainnya. Otot pada jantung berbeda dari otot lurik dan otot polos karena harus mampu berkontraksi kuat, berkelanjutan, dan secara tidak sadar. Fungsi jantung adalah sebagai pemompa darah pada sistem peredaran darah. Jantung terletak di antara paru-paru kiri dan kanan.
Bagian dari: Sistem Peredaran Darah pada Manusia (Artikel Lengkap)
1. Bagian-Bagian Jantung
Pada manusia, burung, dan hewan mamalia lain, jantung dibagi menjadi empat ruangan yaitu serambi (atrium) kanan dan kiri; dan bilik (ventrikel) kanan dan kiri. Ikan hanya memiliki dua ruangan yaitu sebuah serambi dan sebuah bilik. Reptil memiliki tiga ruang. Berikut adalah gambar jantung manusia beserta keterangan bagian-bagiannya:
Anatomi jantung

Gambar 1 Bagian-bagian jantung manusia.
Selengkapnya: 12 Bagian-Bagian Jantung Manusia Beserta Fungsinya
  1. Aorta adalah arteri terbesar dalam tubuh.
  2. Vena kava superior (vena cava) adalah vena besar dalam tubuh.
  3. Arteri pulmonalis adalah arteri yang mengangkut darah dari jantung ke paru-paru.
  4. Katup aorta adalah katup yang memisahkan ventrikel kiri dengan aorta.
  5. Atrium adalah bentuk jamak dari atria yang sama artinya dengan serambi yaitu ruangan pertama yang dimasuki darah saat memasuki jantung.
  6. Vena pulmonalis adalah vena yang membawa darah kaya oksigen dari paru-paru ke jantung tepatnya di serambi kiri.
  7. Katup trikuspidalis adalah katup yang terdiri dari tiga daun katup yang berfungsi untuk memisahkan atrium kanan dan ventrikel kanan.
  8. Katup mitral atau bikuspidalis adalah katup yang memisahkan atrium kiri dan ventrikel kiri.
  9. Ventrikel adalah dua ruang kosong di bagian bawah jantung yang juga disebut bilik.
  10. Vena kava inferior adalah vena terbesar dalam tubuh manusia yang membawa darah dari seluruh tubuh ke atrium kanan jantung.
2. Struktur Jantung
Jantung terletak di tengah mediastinum (rongga di antara paru-paru kanan dan kiri) dibelakang tulang dada. Karena letak jantung berada diantara paru-paru, paru-paru kiri menjadi lebih kecil daripada paru-paru kanan karena memiliki tekukan kardiak untuk mengakomodasi jantung.

Bentuk jantung seperti kerucut, dengan bagian dasar berada di atas dan meruncing di bagian bawah. Stetoskop dapat ditempatkan di atas bagian yang meruncing tersebut sehingga detak jantung dapat dihitung. Jantung orang dewasa memiliki berat 250 sampai 350 gram. Umumnya jantung berukuran panjang 12 cm, lebar 8 cm, dan ketebalan 6 cm. Atlet terlatih bisa memiliki ukuran jantung yang lebih besar sebagai akibat dari latihannya yang memicu otot jantung berkembang mirip seperti perkembangan otot rangka.

2.1. Struktur Dinding Jantung

Lapisan dinding jantung
Gambar 2 Lapisan dinding jantung, termasuk perikardium visceral dan parietal.
Dinding jantung terdiri dari tiga lapisan yaitu endokardium (terdalam), miokardium (tengah), dan epikardium (terluar). Jantung dilapisi oleh dua lapis kantung yang disebut perikardium.

Lapisan terdalam dari jantung disebut endokardium yang terdiri dari jaringan epitel pipih selapis dan menutup rongga dan katup jantung. Endokardium bersambung dengan endotelium pada vena dan arteri jantung, dan bergabung dengan miokardium dengan lapisan tupis jaringan ikat. Endokardium melalui sekresi endotelin juga berperan dalam pengaturan kontraksi miokardium.

Lapisan tengah pada dinding jantung adalah miokardium yang juga merupakan otot jantung. Otot jantung merupakan jaringan otot lurik yang dikelilingi oleh kerangka kolagen. Miokardium juga mendapatkan suplai oksigen melalui pembuluh darah. Terdapat serabut saraf yang mambantu mengatur denyut jantung. Terdapat dua jenis sel otot jantung yaitu kardiomiosit dan kardiomiosit termodifikasi. Kardiomiosit mengisi 99% sel otot jantung pada jantung. Fungsi kardiomiosit termodifikasi lebih mendekati saraf.

Bentuk otot jantung cukup elegan dan kompleks, dengan sel otot yang sarling memelintir di sekitar jantung. Otot ini membentuk 8 pola di sekitar serambi dan pembuluh darah besar. Otot ventrikuler membentuk 8 bentuk di sekitar dua bilik. Terdapat pula otot jantung di sekitar kedua bilik. Pola memelintir yang kompleks tersebut membuat jantung mampu memompa darah secara lebih efektif dibandingkan dengan pola linear sederhana.

Seperti otot rangka, otot jantung juga dapat berkembang ukuran dan efisiensinya selama berolahraga. Atlet terlatih seperti pelari maraton mungkin dapat memiliki ukuran jantung 40% lebih besar.
Perikardium mengelilingi jantung. Perikardium terdiri dari dua membran yaitu membran serosa (di dalam) yang disebut epikardium dan membran fibrosa (di luar). Keduanya mengandung cairan perikardial yang melumasi permukaan jantung.

2.2. Ruang pada Jantung

Jantung memiliki empat ruang, dua atrium (serambi) sebagai ruang penerima, dan dua ventrikel (bilik) sebagai ruang pengeluaran. Serambi terbuka dengan bilik melalui katup atrioventrikuler yang terdapat pada sekat atrioventrikuler. Perbedaan ini juga terlihat di permukaan jantung. Terdapat struktur mirip telinga di bagian kanan atas serambi yang disebut “daun telinga”. Serambi kanan dan bilik kanan bersamaan terkadang disebut jantung kanan, dan sebaliknya. Bilik terpisah satu sama lain oleh sekat interventrikuler yang terlihat juga pada permukaan jantung. Sekat interventrikuler lebih tebal dari sekat interatrial karena bilik memerlukan tekanan yang lebih kuat ketika berkontraksi.
2.2.1. Katup Jantung
Jantung memiliki empat katup yang memisahkan masing-masing ruang. Katup menjaga agar darah mengalir ke arah yang benar dan mencegah arus balik. Antara serambi kanan dan bilik kanan terdapat katup trikuspid yang terdiri dari tiga katup yang tersusun atas endokardium dengan tambahan jaringan ikat. Katup-katup tersebut dihubungkan dengan otot papiler yang berfungsi untuk mencegah darah kembali ke serambi. Otot tersebut pada trikuspid masing-masing disebut otot anterior, posterior, dan septal.

Antara serambi kiri dan bilik kiri terdapat katup mitral yang juga disebut katup bikuspid karena memiliki dua katup (anterior dan posterior). Katup tersebut juga terhubung dengan dua otot papiler.
Katup trikuspid dan mitral termasuk katup atrioventrikuler. Selama fase relaksasi dalam siklus jantung, otot papiler juga berelaksasi dan ketegangan jantung berkurang. Ketika bilik berkontraksi, otot papiler juga berkontraksi. Ini membantu katup antrioventrikuler mencegah darah kembali ke serambi.

Katup pulmonari berlokasi di dasar arteri pulmonari. Katup ini memiliki tiga katup yang tidak terhubung dengan otot papiler. Ketika bilik berelaksasi otot mengalir kembali ke bilik dari arteri. Katup aorta bertempat di aorta dan juga tidak menempel dengan otot papiler. Katup ini juga memiliki tiga katup.
2.2.2. Jantung Kanan
Vena cava superior, vena cava inferior, dan vena lainnya membentuk sinus koroner yang membawa darah ke serambi kanan. Vena cava superior membawa darah dari tubuh bagian atas diafragma ke bagian belakang serambi kanan. Vena cava inferior membawa darah dari tubuh bagian bawah diafragma ke bagian belakang serambi kanan dibawah vena cava superior.

Pada dinding kanan serambi terdapat penurunan berbentuk oval yang disebut fossa ovalis, yang merupakan bekas bukaan jantung janin yang disebut foramen ovale. Foramen ovale membuat darah pada jantung janin mengalir tepat dari serambi kanan ke bilik kanan. Setelah kelahiran, jaringan yang disebut septum primim menutup foramen ovale. Kebanyakan permukaan dalam serambi kanan bersifat lembut.

Serambi membawa darah vena hampir secara berkelanujutan untuk mencegah aliran darah vena terhenti ketika bilik berkontraksi. Bilik terisi darah ketika serambi berelaksasi.

Ketika miokardium bilik berkontraksi, tekanan pada ruang bilik meningkat. Darah dan cairan lainnya, mengalir dari area bertekanan tinggi ke area bertekanan rendah. Untuk mencegah darah kembali ke serambi saat kontraksi bilik, otot papiler juga berkontraksi.
2.2.3. Jantung Kiri
Setelah proses pernapasan di kapileri paru-paru, darah kaya oksigen kembali ke serambi kiri melalui salah satu dari empat vena pulmonari. Darah mengalir hampir berkelanjutan dari vena pulmonari ke serambi yang bertindak sebagai ruang penerima. Setelah itu serambi berkontraksi memompa darah ke bilik kiri. Serambi kiri terhubung dengan bilik kiri oleh katup mitral.

Meskipun kedua sisi jantung memompa darah dengan volume yang sama, lapisan otot bilik kiri lebih tebal dibandingkan bilik kanan mengingat energi yang dibutuhkan di bilik kiri. Bilik kiri memompa darah ke seluruh tubuh melalui aorta.

2.3. Sirkulasi Koroner

Kardiomiosit, seperti halnya sel lain, memerlukan oksigen, nutrien, dan pembuangan sisa metabolisme. Segala kebutuhan kardiomiosit dipasok melalui sirkulasi koroner. Siklus sirkulasi koroner berhubungan dengan proses relaksasi dan kontraksi otot jantung.

Arteri koroner memasok darah kaya oksigen ke jantung dan vena koroner membuang darah terdeoksigenasi. Terdapat arteri koroner kanan dan kiri yang memasok jantung kanan dan kiri. Vena kardiak menerima darah kotor dari sirkulasi jantung dan membawanya ke sinus koroneri.
3. Ukuran Jantung
Ukuran jantung bergantung pada usia, ukuran badan, dan kondisi jantung masing-masing individu. Normalnya, jantung sehat orang dewasa rata-rata berukuran kepalan tangan orang dewasa. Ada beberapa penyakit yang dapat mengakibatkan ukuran jantung membesar. Bagian terbesar dari jantung biasanya sedikit ke sisi kiri dada (meskipun terkadang sedikit ke kanan). Bagian kiri terbesar karena jantung kiri lebih kuat mengingat fungsinya yang memompa darah ke seluruh tubuh.



Anda bisa request artikel tentang apa saja, kirimkan request Anda ke hedisasrawan@gmail.com atau langsung saja lewat kolom komentar :)
loading...

No comments:

Post a Comment