Kawasan Jalan Gajah Mada Denpasar: Sudah Siapkah Jadi Tujuan Wisata Baru?

loading...

Bali merupakan salah satu tujuan wisata terpopuler di Indonesia. Namun, cukup disayangkan ibukotanya sendiri, yakni Denpasar, tampaknya kurang populer di mata wisatawan. Banyak yang hanya tahu Kuta, Nusa Dua, Sanur, Ubud, dan lainnya. Bahkan banyak yang tidak tahu bahwa Sanur masuk wilayah Denpasar karena di peta biasanya digambarkan terpisah. Padahal Denpasar punya destinasi wisata yang cukup menarik dan berkumpul di satu tempat, yaitu Jalan Gajah Mada dan sekitarnya. Sebenarnya Pemkot Denpasar sudah mencanangkan Denpasar Heritage di kawasan tersebut. Bahkan setiap jelang Tahun Baru diadakan Denpasar Festival disana. Tapi sampai saat ini, saya pantau kawasan tersebut masih sepi wisatawan. Sudah siapkah Denpasar Heritage?

Pagi-pagi sekali saya mengunjungi Jalan Gajah Mada. Saya parkir di sebelah utara Lapangan Puputan. Saat itu hari Jumat, jadi tidak terlalu ramai. Yang ramai justru jalanan yang dipenuhi mereka yang berlalu lalang kerja dan sekolah. Saya berjalan ke arah timur menuju Pura Jagatnatha dan Museum Bali yang letaknya tepat di sebelah Lapangan Puputan.

IMG_1004

Cahaya yang terhalang Pura Jagatnatha. Membuat saya terasa diberkati. Difoto dengan Canon EOS 800d dengan lensa kit 18-135mm IS STM pada 24mm f/4 1/250sec ISO 100.

IMG_1006

Gapura Pura Jagatnatha. Difoto dengan Canon EOS 800d dengan lensa kit 18-135mm IS STM pada 18 mm f/3,5 1/125sec ISO 100.

Saya sangat suka bereksperimen dengan tone, terutama gradien. Saya biasa mengedit dengan Adobe Photoshop Lighroom dalam format JPEG. Saya juga lebih suka menurunkan saturasi agar warna gambar tidak terlalu cerah. Tapi tergantung situasi dan kondisi. Maka dari itu, saya sangat jarang menggunakan preset atau membuat preset sendiri.

Saya hanya bisa mengambil beberapa foto. Karena salah satu warga disana mengusir saya, saya disuruh memotret di tempat lain. Entah mengapa. Padahal saya hanya kesana sebagai wisatawan lokal. Dan saya hanya memfoto objek dari luar, tidak masuk ke dalam. Bahkan saya tidak membawa model seperti halnya orang preweeding. Hal itu cukup membuat saya tidak nyaman.

Akhirnya saya pergi dan memotret Lapangan Puputan. Tidak banyak yang bisa saya foto karena Lapangan Puputan hanyalah sebuah lapangan biasa, namun dengan monumen di sebelah utaranya.

Saya berjalan lagi ke barat hingga sampai ke tempat yang saya anggap sebagai landmark kota Denpasar yaitu patung Catur Muka. Patung ini unik karena memiliki empat wajah yang menghadap empat arah mata angin. Kabar baiknya, Anda bisa mengambil foto dari sisi utara dengan sangat leluasa. Karena bundaran di sisi utara tidak pernah dilalui kendaraan.

Patung Catur Muka

Patung Catur Muka, dengan atraksi air mancur yang indah terutama pada malam hari. Difoto dengan Canon EOS 800d lensa kit 18-135mm pada 18mm f/3,5 1/250sec ISO 100.

Berjalan ke barat, Anda mulai memasuki kawasan Jalan Gajah Mada yang dimulai dengan jejeran kantor bank besar Indonesia. Setelah melewati perempatan Jalan Arjuna, Anda akan menemukan pertokoan khas kota tua yang menjual berbagai macam barang. Ada toko sepatu, butik, toko kain, apotek, sampai kedai kopi. Namun tampaknya pagi itu masih banyak toko yang belum buka.

IMG_1189

Warna-warni gerbang toko. Hasil foto asli agak melengkung karena lensa lebar, jadi saya perbaiki dengan fitur transform. Difoto dengan Canon EOS 800d lensa kit 18-135 mm pada 18mm 1/500sec f/3,5 ISO 100.

Jika terdapat banyak orang, mungkin tempat ini akan sangat hidup dan sangat sempurna untuk hunting street photography. Mungkin karena saya terlalu pagi kesini yakni masih pukul 7.

Setelah melewati perempatan Jalan Kartini baru sangat ramai karena aktivitas pasar tradisional. Disini terdapat dua pasar besar yang dipisahkan oleh Sungai Badung, yaitu Pasar Badung dan Pasar Kumbasari. Sayangnya Pasar Badung sedang direnovasi. Tapi view dari atas jembatan Tukad Badung sangatlah indah. Di sisi kiri terdapat konstruksi Pasar Badung, di sebelah kanan terdapat Pasar Kumbasari, dan di bawah terdapat pekerjaan pembangunan Sungai Badung yang rencananya akan dijadikan tempat wisata seperti Sungai Ogansugyo di Seoul, Korea Selatan.

Sungai tukad badung

Bukan foto yang bagus. Tapi saya hanya ingin menunjukkan proyek renovasi Sungai Badung yang tampak sangat indah. Tampak proyek pembangunan ulang Pasar Badung di sudut kiri atas dan Pasar Kumbasari di kanan atas. Jadi saya pikir data EXIF tidak perlu dicantumkan.

Saya belum sempat menjelajahi Pasar Kumbasari karena saya lapar dan artikel ini hanya membahas Jalan Gajah Mada. Mungkin akan saya bahas di artikel lain. Sebenarnya masih ada pertokoan beberapa meter ke arah barat, tapi tampaknya view nya sama saja dan saya sudah sangat lelah berjalan.

Kesimpulan

Saya melihat pemerintah Kota Denpasar sangat serius mengembangkan kawasan ini. Perbaikan terus dilakukan sejak pavingisasi pertama di Jalan Gajah Mada. Mungkin diperlukan promosi yang lebih luas, disertakan dalam paket wisata, dan parkir lebih luas disediakan. Ada satu gedung kosong di seberang kantor Wali Kota yang mungkin jauh lebih baik bila dijadikan mall seperti Mall Malioboro.

Sayangnya beberapa masyarakat disana tampaknya belum siap dengan kedatangan wisatawan. Saya sempat diusir oleh salah satu warga disana karena membawa kamera DSLR. Padahal saya hanya memotret dari jalanan, tidak masuk ke pura. Mungkin masyarakat sekitar perlu diberi sosialisasi agar lebih paham bagaimana menangani wisatawan.

Saya berharap kawasan ini bisa menjadi kawasan wisata seperti Malioboro yang tentu saja dapat menambak daya tarik wisata ke Bali.


Anda bisa request artikel apa saja melalui hedisasrawan@gmail.com atau langsung saja lewat komentar dibawah :)

loading...

No comments:

Post a Comment

close