Sistem Ekonomi Sosialis (Artikel Lengkap)

Sistem ekonomi sosialis adalah teori ekonomi, praktik, dan norma-norma yang dicirikan oleh kepemilikan sosial dan pengoperasian alat-alat produksi yang dapat mengambil bentuk koperasi otonom atau kepemilikan publik langsung. Sistem sosialis yang memanfaatkan pasar untuk mengalokasikan input dan barang modal di antara unit-unit ekonomi adalah sosialisme pasar. Ketika perencanaan digunakan, sistem ekonominya disebut sistem ekonomi terencana sosialis. Bentuk non-pasar sosialisme biasanya mencakup sistem akuntansi berdasarkan perhitungan harga sumber daya dan barang. Sistem ekonomi sosialis juga merujuk pada sistem ekonomi yang diterapkan pada negara sosialis.

Karl Marx

1. Sejarah Ekonomi Sosialis

Karl Marx dan Friedrich Engels percaya bahwa masyarakat pemburu-pengumpul dan beberapa masyarakat pertanian primitif bersifat komunal, dan menyebutnya komunisme primitif. Engels menulis tentang hal ini secara panjang lebar dalam buku The Origin of the Family, Private Property and the State, yang didasarkan pada catatan Marx yang tidak diterbitkan atas karya Lewis Henry Morgan.

1.1 Ekonomi Politik Sosialis Sebelum Marx

Seorang ahli teori sosialis awal yang penting dalam ekonomi politik adalah Pierre-Joseph Proudhon. Dia adalah ahli teori mutualis abad ke-19 yang paling terkenal dan pemikir pertama yang menyebut dirinya sebagai seorang anarkis. Yang lainnya adalah teknokrat seperti Henri de Saint-Simon; radikal agraris seperti Thomas Spence, William Ogilvie, dan William Cobbett; anti-kapitalis seperti Thomas Hodgskin; sosialis komunitarian dan utopis seperti Robert Owen, William Thompson, dan Charles Fourier; dan sosialis anti-pasar seperti John Gray dan John Francis Bray.

Para pendukung pertama sosialisme mempromosikan perataan sosial untuk menciptakan masyarakat meritokratis atau teknokratis berdasarkan bakat individu. Henri de Saint-Simon adalah orang pertama yang memiliki istilah “sosialisme”. Saint-Simon terpesona oleh potensi besar sains dan teknologi, yang membuatnya mengadvokasi masyarakat sosialis yang akan menghilangkan aspek kapitalisme yang kacau dan menggantinya dengan sesuatu yang didasarkan pada kesempatan yang sama. Saint-Simon menganjurkan suatu masyarakat di mana setiap orang diberi peringkat sesuai dengan kapasitasnya dan dihargai sesuai dengan pekerjaannya. Hal ini disertai dengan keinginan untuk mengimplementasikan ekonomi yang diatur secara rasional berdasarkan perencanaan dan diarahkan menuju kemajuan ilmiah dan material berskala besar, yang mewujudkan ekonomi semi terencana.

Pemikir sosialis awal lainnya dipengaruhi oleh para ekonom klasik. Sosialis Ricardian, seperti Thomas Hodgskin dan Charles Hall, didasarkan pada karya David Ricardo dan beralasan bahwa nilai ekuilibrium komoditas mendekati harga produsen ketika komoditas tersebut berada dalam pasokan elastis, dan bahwa harga produsen ini sesuai dengan tenaga kerja yang diwujudkan. Sosialis Ricardian memandang laba, bunga, dan sewa sebagai deduksi dari nilai tukar ini.

2. Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Sosialis

Ekonomi sosialis adalah sistem produksi di mana barang dan jasa diproduksi langsung untuk digunakan. Hal ini berbeda dengan sistem ekonomi kapitalis, di mana barang dan jasa diproduksi untuk menghasilkan laba (dan karenanya secara tidak langsung untuk digunakan). Barang dan jasa akan diproduksi untuk nilai gunanya, menghilangkan kebutuhan yang diinduksi oleh pasar untuk memastikan jumlah permintaan yang cukup untuk produk yang akan dijual. Oleh karena itu, produksi dalam ekonomi sosialis direncanakan atau terkoordinasi, serta tidak terikat dengan siklus bisnis yang melekat pada kapitalisme. Dalam kebanyakan teori sosialis, perencanaan ekonomi hanya berlaku untuk faktor-faktor produksi dan bukan pada alokasi barang dan jasa yang dihasilkan untuk konsumsi dan didistribusikan melalui pasar.

Kepemilikan sarana produksi bervariasi dalam teori sosialis yang berbeda. Bisa didasarkan pada kepemilikan publik oleh negara, kepemilikan langsung oleh pengguna produktif melalui koperasi pekerja, atau umumnya dimiliki oleh semua masyarakat dengan manajemen dan kontrol yang didelegasikan kepada mereka yang mengoperasikan alat produksi.

Manajemen dan kontrol atas kegiatan perusahaan didasarkan pada manajemen diri dan pemerintahan sendiri, dengan kekuasaan yang setara di tempat kerja untuk memaksimalkan otonomi kerja. Bentuk organisasi sosialis akan mengeliminasi hierarki pengendali sehingga hanya hierarki yang didasarkan pada pengetahuan teknis di tempat kerja tetap. Setiap anggota akan memiliki kekuatan pengambilan keputusan di perusahaan dan akan dapat berpartisipasi dalam menetapkan tujuan kebijakan secara keseluruhan. Kebijakan/tujuan akan dilaksanakan oleh spesialis teknis yang membentuk hierarki koordinasi perusahaan, yang akan menetapkan rencana atau arahan bagi komunitas kerja untuk mencapai tujuan ini.

Namun, ekonomi negara-negara bekas sosialis, kecuali Yugoslavia, didasarkan pada arahan administrasi ekonomi dan manajemen mikro dari pekerja di tempat kerja yang terinspirasi oleh model manajemen kapitalis. Akibatnya, beberapa gerakan sosialis menyatakan bahwa ekonomi bukan sosialis karena kurangnya hubungan kekuasaan yang sama di tempat kerja, kehadiran “elit” baru, dan produksi komoditas yang terjadi di negara-negara ini. Sistem ekonomi sosial ini telah digolongkan sebagai “kapitalis negara” atau “negara buruh yang cacat” oleh para pengkritiknya. Namun, gerakan sosialis lainnya membela sistem yang ada di Eropa Timur dan Uni Soviet mengingat bahwa kepemilikan publik atas alat produksi dapat menandakan banyak varian. Dalam kasus Uni Soviet dan negara satelitnya, negara yang mengendalikan dan mengelola hampir semua ekonomi sebagai perusahaan besar. Selanjutnya, produk-produk yang diproduksi di negara-negara tipe Soviet diproduksi langsung untuk digunakan.

2.1 Ekonomi Terencana

Perencanaan ekonomi adalah mekanisme alokasi input ekonomi dan pengambilan keputusan berdasarkan alokasi langsung. Ini berbeda dengan mekanisme pasar yang didasarkan pada alokasi tidak langsung. Ekonomi berdasarkan perenanaan mengambil sumber dayanya sesuai kebutuhan, sehingga alokasi datang dalam bentuk transfer internal daripada transaksi pasar yang melibatkan pembelian aset oleh satu instansi pemerintah atau perusahaan. Pengambilan keputusan dilakukan oleh pekerja dan konsumen di tingkat perusahaan.

Ekonomi terencana tidak identik dengan konsep sistem ekonomi komando yang ada di Uni Soviet, yang didasarkan pada administrasi yang sangat birokratis dan seluruh ekonomi sesuai dengan rencana komprehensif yang dirumuskan oleh lembaga perencanaan pusat, yang menetapkan persyaratan output untuk unit-unit produktif dan berusaha mengatur keputusan dan kebijakan perusahaan secara mikro. Ekonomi komando didasarkan pada model organisasi dari sebuah perusahaan kapitalis, tetapi berlaku untuk seluruh ekonomi.

Berbagai pendukung ekonomi terencana telah menjadi kritik kuat ekonomi komando dan perencanaan terpusat. Seperti Leon Trotsky yang percaya bahwa perencanaan pusat, terlepas dari kapasitas intelektualnya, beroperasi tanpa masukan dan partisipasi jutaan orang yang berpartisipasi dalam ekonomi dan memahami kondisi lokal dan perubahan cepat dalam perekonomian. Oleh karena itu, perencanaan pusat tidak akan dapat secara efektif mengkoordinasikan semua kegiatan ekonomi karena mereka tidak memiliki informasi informal tersebut.

2.2 Anti Kapitalisme

Tujuan ekonomi sosialis adalah untuk menghilangkan kapitalisme (mengubah ekonomi berbasis investasi dan kapital menjadi perencanaan sosial) untuk mengkoordinasikan produksi barang dan jasa agar langsung memenuhi permintaan dan untuk menghilangkan siklus bisnis dan overproduksi yang terjadi sebagai akibat dari akumulasi modal dan kepemilikan pribadi dalam alat produksi.

Sosialisme umumnya bertujuan untuk mencapai kesetaraan yang lebih besar dalam pengambilan keputusan dan urusan ekonomi, memberikan kontrol yang lebih besar kepada pekerja terhadap alat produksi dan tempat kerjanya, dan untuk menghilangkan eksploitasi dengan mengarahkan nilai lebih kepada karyawan. Akses gratis ke sarana subsistensi adalah syarat untuk kebebasan, karena memastikan bahwa semua pekerjaan bersifat sukarela dan tidak ada kelas atau individu yang memiliki kekuatan untuk memaksa orang lain melakukan pekerjaan.

Tujuan utama kaum sosialis Marxis adalah emansipasi tenaga kerja dari pekerjaan, dan bebas dari keharusan untuk melakukan pekerjaan serta menerima kebutuhan material untuk kehidupan. Dikatakan bahwa kebebasan dari keharusan akan memaksimalkan kebebasan individu, karena individu akan mampu mengejar kepentingan mereka sendiri dan mengembangkan bakat mereka sendiri tanpa dipaksa melakukan kerja untuk orang lain atau berkuasa.

2.3 Teori Nilai Ekonomi

Teori ekonomi sosialis mendasarkan nilai barang atau jasa pada nilai penggunaannya, daripada biaya produksi (teori nilai kerja) atau nilai tukarnya. Teori sosialis lainnya, seperti mutualisme dan sosialisme pasar, mencoba menerapkan teori nilai kerja ke sosialisme sehingga harga barang atau jasa disesuaikan untuk menyamai jumlah waktu kerja yang dibutuhkan dalam produksinya. Waktu kerja yang dikeluarkan oleh setiap pekerja akan sesuai dengan kredit tenaga kerja yang akan digunakan sebagai mata uang untuk memperoleh barang dan jasa. Kaum sosialis pasar yang mendasarkan model mereka pada ekonomi neoklasik, seperti Oskar Lange dan Abba Lerner, telah mengusulkan bahwa perusahaan milik publik menetapkan harga mereka dengan biaya marjinal yang sama sehingga mencapai efisiensi pareto. Anarko-komunisme seperti Peter Kropotkin dan Errico Malatesta menolak teori nilai dan nilai tukar kerja itu sendiri dan menganjurkan ekonomi hadiah dan mendasarkan distribusi pada kebutuhan.

3. Kelebihan Sistem Ekonomi Sosialis

Jika dibandingkan dengan sistem ekonomi liberal atau kapitalisme, sistem ekonomi sosialis memiliki beberapa kelebihan, yaitu:

  1. Pemerintah dapat menentukan jenis-jenis industri atau produksi sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
  2. Pemerintah mudah melakukan pengendalian.
  3. Pemerintah sepenuhnya bertanggung jawab pada perekonomian.
  4. Kebutuhan pokok seluruh warga negara terpenuhi.
  5. Setiap individu mendapatkan pekerjaan

4. Kekurangan Sistem Ekonomi Sosialis

Sebaliknya, jika dibandingkan dengan sistem ekonomi liberal atau kapitalisme, sistem ekonomi sosialis memiliki beberapa kekurangan yaitu:

  1. Masyarakat tidak dapat secara bebas menguasai/memiliki alat dan sumber daya ekonomi.
  2. Masyarakat tidak memiliki kebebasan berusaha.
  3. Jalur birokrasi umumnya panjang.
  4. Potensi kreativitas dan inisiatif masyarakat tidak berkembang.
  5. Perekonomian tidak berkembang dengan baik, karena tidak ada kompetisi. Dalam sistem ekonomi sosialis, kompetisi tidak ada sehingga tidak ada inovasi.

5. Kritik Terhadap Sistem Ekonomi Sosialis

Kritik ekonomi sosialis berasal dari para ekonom pasar serta dari beberapa ekonom anarkis. Selain itu, beberapa teori ekonomi sosialis dikritik oleh kaum sosialis lainnya. Sosialis libertarian, mutualis, dan pasar mengkritik perencanaan ekonomi terpusat dan mengusulkan ekonomi partisipatif dan sosialisme yang terdesentralisasi.

Ekonom pasar umumnya mengkritik sosialisme untuk menghilangkan pasar bebas dan sinyal harganya, yang mereka anggap perlu untuk perhitungan ekonomi rasional. Mereka juga menganggap bahwa hal itu menyebabkan kurangnya insentif. Mereka percaya bahwa masalah-masalah ini mengarah ke tingkat kemajuan teknologi yang lebih lambat dan laju pertumbuhan PDB yang lebih lambat.

Ekonom Austria, seperti Friedrich Hayek dan Ludwig Von Mises, berpendapat bahwa penghapusan kepemilikan pribadi alat-alat produksi pasti akan menciptakan kondisi ekonomi yang lebih buruk bagi masyarakat umum daripada yang akan ditemukan dalam ekonomi pasar. Mereka berpendapat bahwa tanpa sinyal harga pasar, tidak mungkin menghitung secara rasional bagaimana mengalokasikan sumber daya. Mises menyebut ini sebagai masalah perhitungan ekonomi. Ekonom Polandia Oskar Lange dan Abba Lerner menanggapi argumen Mises dengan mengembangkan Model Lange selama debat perhitungan ekonomi. Model Lange berpendapat bahwa ekonomi di mana semua produksi dilakukan oleh negara, di mana ada mekanisme harga dan kepemilikan properti yang mirip dengan ekonomi pasar di bawah persaingan sempurna, sehingga mencapai efisiensi Pareto.

6. Negara yang Menganut Ekonomi Sosialis

Ada beberapa negara yang menganut ekonomi sosialis hingga saat ini. Hal ini tidak lepas dari perang dingin setelah perang dunia 2 yang membagi kekuatan dunia menjadi dua kelompok yaitu blok barat dan blok timur. Blok barat menganut sistem ekonomi liberal/kapitalisme. Sedangkan blok timur menerapkan sistem ekonomi sosialis.

6.1 Vietnam

Republik Sosialis Vietnam adalah negara yang menganut sistem ekonomi pasar yang berorientasi sosialis. Sebelumnya, Vietnam mengadopsi sistem ekonomi komando sehingga kehilangan momentum produktivitas dan pertumbuhan yang berkelanjutan. Saat ini, perekonomian Vietnam sangat bergantung pada investasi langsung asing yang sebagian besar berupa hotel mewah dan resor.

6.2 Tiongkok

Republik Rakyat Tiongkok menganut sistem ekonomi sosialis pasar. Tiongkok merupakan negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia dalam PDB nominal dan pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia hingga tahun 2015 (rata-rata 10% per tahun selama 30 tahun).

6.3 Kuba

Kuba memiliki ekonomi terencana yang didominasi oleh perusahaan-perusahaan yang dikelola negara. Sebagian besar industri dimiliki dan dioperasikan oleh pemerintah dan sebagian besar tenaga kerja dipekerjakan oleh negara. Setelah jatuhnya Uni Soviet, Partai Komunis Kuba mendorong pembentukan koperasi pekerja dan wirausaha. Investasi dibatasi dan memerlukan persetujuan dari pemerintah. Pemerintah menetapkan sebagian besar harga dan jatah barang kepada warga.


Anda bisa request artikel apa saja melalui hedisasrawan@gmail.com atau langsung saja lewat komentar dibawah :)

No comments:

Post a Comment

close